|
Menu Close Menu

Polisi Selidiki Penyebab Ledakan Pabrik Pelebur Baja di Kampar

Rabu, 10 Juni 2020 | 13:19 WIB

RIAUANTARA.CO | Pekanbaru,_ Pabrik pelebur besi dan baja yang berada di Jalan Pasir Putih, Kabupaten Kampar, Riau pada Minggu malam (7/6/2020) kemarin meledak. Ada 4 orang pekerja dilaporkan mengalami luka-luka, terutama gangguan pada pendengaran.

Polres Kampar kini menyelidiki ledakan pabrik pelebur baja di perbatasan Kampar dengan Kota Pekanbaru itu.

"Kejadian itu masih dalam proses penyelidikan, anggota kita sudah turun ke lokasi," ujar Kapolres Kampar AKBP Muhammad Kholid di Pekanbaru, Rabu (10/6/2020).

Sementara itu, Kasubag Humas Polres Kampar Iptu Denny Yusra mengatakan pabrik yang mengalami ledakan itu adalah PT Riau Perkasa Steel. Pabrik itu berada di Jalan Pasir Putih, Desa Baru, Kecamatan Siak Hulu, Kampar atau berbatasan dengan Kota Pekanbaru.

"Ledakan terjadi pada bagian tungku peleburan baja nomor IV," kata Denny.

Sejauh ini, empat  korban yang mengalami luka-luka cukup serius masih harus dirawat inap di rumah sakit setempat. Korban pertama teridentifikasi bernama Saroh (22) yang mengalami luka bagian telinga dalam akibat kerasnya ledakan.

Selanjutnya Destor Gulo (29) dan Li Mao Xian (47) yang juga mengalami luka bagian telinga. Keduanya juga dirawat inap di rumah setempat serta terakhir Destiamani (36) yang telah diperbolehkan pulang karena hanya mengalami luka ringan.

Menanggapi peristiwa tersebut, Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Pemprov Riau langsung turun ke lokasi ledakan, Selasa (9/6/2020).

Kepala Disnakertrans Riau Jonli yang memimpin kedatangan itu. Dia didampingi Kabid Pengawasan Tenaga Kerja Imron R, dan Pengawas K3 Rival guna melihat keselamatan tenaga kerja PT RPS.

"Tadi kami turun full ke PT RPS setelah mendapat laporan ada kejadian ledakan di perusahaaan RPS. Alhamdulillah setelah kami lihat peristiwa itu tidak ada korban jiwa, hanya ada 4 karyawan yang luka-luka ringan," kata Jonli, Selasa (9/6/2020).

Jonli menyebutkan, saat kejadian empat karyawan yang luka dilarikan ke Rumah Sakit Mesra di Jalan Pasie Putih, Siak Hulu. Namun dari empat korban itu, dua diantaranya sudah pulang dari rumah sakit.

"Kemudian dua pekerjaan hari ini sudah boleh pulang setelah konsultasi dokter. Artinya dari segi perlindungan pekerja, perusahaan sudah pro aktif. Bahkan perusahaan sudah ada kerjasama dengan BPJS Ketenagakerjaan," terangnya.

Namun karena tungku peleburan besi perusahaan meledak, sebut Jonli, tentu masyarakat sekitar perusahaan terkejut. Dan kasus ini sudah ditangani oleh pihak Kepolisian, baik dari Polres Kampar dan Inavis  Polda Riau. 

"Artinya kita berbagi tugas dengan pihak Kepolisian. Tugas kami dari segi pengawasan ketenagakerjaan, dan keselamatan tenaga kerja. Setelah kami cek perusahaan sudah menerapakan unsur-unsur keselamatan tenaga kerja. Misalnya pekerja di sana telah menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) seperti helm, sepatu dan lainnya. Termasuk hak pekerja juga sudah terpenuhi setelah kami tanyakan langsung kepada pekerja," tutupnya.
(red/mc)
Bagikan:

Komentar