|
Menu Close Menu

Mes dan Sejumlah Tempat di Perawang Siak Disemprot Disinfektan, Usai Karyawan di Nyatakan Covid 19

Rabu, 22 Juli 2020 | 20:56 WIB


Siak, riauantara.co | Mess PT Truba dan sejumlah tempat di Perawang Kecamatan Tualang Kabupaten Siak disemprot disinfektan secara massal usai 11 karyawan Subkontraktor PT Indah Kiat Pulp and Paper tersebut terkonfirmasi positif COVID-19.


"Perusahaan kita minta karantina ketat karyawan yang masihada. Kemarin juga dilakukan penyemprotan disinfektan secara massal di Mess PT Truba dan Perawang," kata Kepala Kepolisian Sektor Tualang, Kompol M Faizal Ramzani. Selasa (21/7/2020)


11 karyawan tersebut berasal dari Sumatera Selatan dan akan bekerja di Perawang. Total 14 orang yang sampai namun sebelum bekerja PT IKPP mewajibkan mereka untuk tes cepat dan usap (swab) COVID-19.


Dari 14 orang tersebut diketahui hasilnya positif 11 dan dirawat di Rumah Sakit Eka Hospital, Kota Pekanbaru. Tapi sebelum dijemput untuk dirawat ada lima orang diketahui kabur ke Sumatera Selatan.


Dari lima orang yang kabur itu empat orang positif yang saat ini untungnya ditemukan dan dirawat di Sumatera Selatan. Sedangkan satu lainnya hasil uji usapnya diketahui negatif.


Berdasarkan hal itu, saat ini ada enam orang positif yang dirawat di Pekanbaru. Sedangkan dua sisanya lagi yang negatif COVID-19 masih berada di Mess PT Truba yang berada di Kampung Perawang Barat, Kecamatan Tualang.


Kapolsek mengatakan dua orang tersebut saat ini sedang dikarantina ketat oleh perusahaan. Menurutnya lokasi Mess tersebut tersendiri dan jauh dari pemukiman masyarakat.


Sekretaris Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten Siak, Budhi Yuwono dari 11 karyawan PT Truba yang positif itu, 10 masuk ke daftar pasien di Kabupaten Siak. Sementara satu yang pertama positif COVID-19 masuk ke daftar Kota Pekanbaru.


"Kasus di Kabupaten Siak 23 orang, yang masih dirawat 19. 10 karyawan PT Truba, lima orang satu keluarga di Kecamatan Kotogasib, dua di Kecamatan Mempura, dan dua Aparatur Sipil Negara Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Siak," ujarnya.
(Kab/inf)

Bagikan:

Komentar