Kementerian ESDM Dukung Smelter Titanium Pertama Di Indonesia | RIAUANTARA.CO
|
Menu Close Menu

Kementerian ESDM Dukung Smelter Titanium Pertama Di Indonesia

Jumat, 11 Februari 2022 | 20:30 WIB


Riauantara.co.Bangka Belitung - Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin melakukan kunjungan ke Pabrik pengolahan Zirkon dan Titanium milik PT Bersahaja di Pulau Bangka.


Dalam kunjungannya, Ridwan mengatakan, PT Bersahaja melakukan hal yang bagus, yakni pengolahan Zirkon (Tailing) dari sisa pengolahan biji Timah.


"Kita lihat upaya hiliras dari Tailing timah yang masih bisa di ekstark timahnya maupun diambil LTJnya ini merupakan hal yang bagus," ucap Ridwan.


Dalam proses sampai selesai  pembangunan Smelter Titanium PT Bersahaja, Kementerian ESDM akan mengawal proses untuk mempercepat pembangunan.


"Nanti kami ESDM akan memfasilitasi supaya bergerak lebih cepat dan juga pembinaan-pembinaan lainnya. Nanti kami akan terus dorong agar berjalan lebih cepat lagi," kata Ridwan.


Ditambahkannya, Industri mineral mengacu kepada perintah Undang-Undang dan Presiden yang mengaruskan melakukan penyekatan nilai tambah hilirisas.


Dalam kunjungannya, turut hadir Kepala Badan Intelijen Strategis (BAIS), Joni Supriyanto, Gubernur Bangka Belitung, Erzaldi Rosman Djohan, Kapolda Bangka Belitung Yan Sultra Indrajaya, dan Danrem 045/Garuda Jaya, M. Jangkung Widyanto.


*Bahan Baku Melimpah, Kementerian ESDM Genjot PT Timah dan PT Bersahaja Manfaatkan Secara Maksimal*


Banyaknya bahan baku mineral di Bangka Belitung yang terdiri dari Monasit diperkirakan jumlahnya 180.323 ton, Xenotim diperkirakan jumlahnya 21.876 ton, Zircon, diperkirakan jumlahnya 1.226.268 ton berdasarkan hasil penelitian Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN).


Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM, Ridwan Djamaluddin saat melakukn kunjungan kunjungan ke Pabrik pengolahan Zirkon dan Titanium milik PT Bersahaja pada Jumat, 11 Februari 2022, dirinya mengatakan, PT Timah dan PT Bersahajah bisa melakukan kerja sama.


"Iya bahan baku banyak, tinggal logistik dari PT Timah dengan PT Bersahajah ini agar kapasitasnya bisa termanfaatkan lebih maksimal," kata Ridwan 


Dalam rangka mempercepat proses Titanium Slek, Kementerian ESDM akan membantu  berkordinasi dengan pihak Surveyor.


"Mereka membangun smelter titanium slek itu proses dengan surveyor akan kami bantu percepat, supaya di satu sisi memang material yang diolah itu sudah sesuai dengan analisa labnya," jelas Ridwan


Peningkatan nilai tambah hasil tambang mineral melalui program hilirisasi dinilai masih memerlukan perhatian lebih. Kapasitas hilirisasi yang masih rendah di dalam negeri membuat peningkatan nilai tambah menjadi kurang optimal.


"Kita ingin bisa lebih cepat, supaya arahan pemerintah hilirisasi dapat dilaksanakan dengan lebih baik," ucap Ridwan.


*Menjadi Kawasan Industri Berbasis Mineral yang Maju *


PT Bersahaja yang telah mempunyai pabrik pengolahan Zirkon seluas 40 Hektar di Kecamatan Merawang, Kabupaten Bangka, Provinsi Bangka Belitung. Selain mengolah Zircon, PT bersahaja juga mengolah Titanium slek yang merupakan bahan untuk pembuatan Titanium.


Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM, Ridwan Djamaluddin mengatakan, PT Bersahaja jangan sampai hanya mengolah Titanium menjadi sleknya saja.


"Memang awalnya menjadi titanium slek, berberapa waktu kemudian kita berharap industri produk akhir titanium bisa kita dorong untuk terbangun disini," kata Ridwan.


Dengan luasan lahan yang dimiliki PT Bersahaja, Ridwan mengharapkan kawasannya bisa mendukung Bangka Belitung yang memiliki bahan baku mineral yang sangat melimpah.


"Ini kawasan industri sudah disiapkan dan kawasannya sangat luas. Saya kira Bangka Belitung ini punya bahan baku yang cukup dan dari dulu budaya disini budaya tambang dan mineral," ucap Ridwan.


Ditambahkannya, sudah banyak sektor yang mendukung untuk Bangka Belitung bisa menjadi Kawasan Industri Berbasis Mineral yang maju.


"Jadi saya kira kapasitas SDM dan visi pemerintah dan masyarakatnya juga bagus saya harap Bangka Belitung bisa menjadi kawasan industri berbasis mineral yang maju. Saya rasa Bangka Belitung bisa," tambahnya.(ril)

Bagikan:

Komentar

Iklan Bupati Rohil

Iklan Bupati Rohil